Gus Dur Sang Kontroversial

05 Maret 2011 | komentar (23)

Abdurrahman Wahid, atau yang dikenal juga dengan Gus Dur adalah presiden Indonesia periode 1999-2001 yang meninggal pada Rabu (30/12/2009), adalah putera tokoh Nahdlatul Ulama, Wahid Hasyim. Gus Dur adalah sosok yang luar biasa dan fenomenal. Seluruh sisa hidupnya dipersembahkan untuk rakyat. Bahkan dalam kondisi darurat—menjelang wafat—Gus Dur selalu berfikir untuk rakyat Indonesia. Ia bukan saja “guru besar” kaum sarungan, melainkan guru besar bangsa Indonesia. Bapak pluralisme Indonesia. Satu hal yang pasti, Gus Dur berjuang dengan penuh kejujuran serta keikhlasan. Perjuangannya tidak dilakukan untuk memperoleh jabatan atau pun popularitas.
Jamak dari kita berjuang hanya mencari jabatan sekaligus mencari ketenaran. Tapi, ini tidak berlaku bagi Gus Dur. Meski pada akhirnya ia dikecewakan oleh para “sahabat”nya sendiri, dicaci maki, dijadikan ajang pelampiasan oleh banyak kalangan, Gus Dur tidak pernah marah atau pun ingin membalaskan dendamnya.
Pada saat Gus Dur diambil sumpah sebagai Presiden RI ke-4, ia menegaskan bahwa hanya mereka yang mengerti dan memahami hakikat demokrasi yang mampu mengamalkan, memelihara dan menegakkan demokrasi. Dalam pandangan Gus Dur prinsip demokrasi ada pada tiga hal yaitu : kebebasan, persamaan dan musyawarah.
Ketiga konsep ini diadopsi oleh Gus Dur dari gerakan antidiskriminasi Mahatma Gandi, dan rumusan Ali Abdurraziq. Gus Dur sekali lagi memang kontroversial. Selama menjadi presiden, ia membubarkan Departemen Penerangan (Deppan) dan Departemen Sosial (Depsos). Ia menganggap kedua Departemen itu telah menyalahi Konstitusi dan prinsip demokrasi itu sendiri. Sehingga, muncul penolakan dan kritik keras dari berbagai kalangan.
Bukan hanya itu saja Gus Dur juga pernah sempat menganjurkan umat Islam Indonesia mengganti sapaan "Assalamu ‘alaikum" dengan "Selamat Pagi". Soal orang-orang yang berkukuh melakukan tindakan kekerasan untuk membela agama, dia juga berkomentar enteng. "Tuhan tidak perlu dibela." Dan banyak lagi kontraversi yang di lakukan Gus Dur…tapi itu semua dilakukan demi tegaknya sebuah demokrasi yang utuh. Dan ini membuat kami rindu pada sosok Gus Dur yang selalu membela kaum minoritas. Yang sekarang ini bentuk toleransi antar umat beragama dan seagama sudah menipis.

Riwayat Singkat Gus Dur
Gus Dur adalah putra pertama dari enam bersaudara. Dia dilahirkan di Denanyar, Jombang, Jawa Timur. Walaupun Gus Dur selalu merayakan hari ulang tahunnya pada tanggal 4 Agustus, sebenarnya hari lahir Gus Dur bukanlah tanggal itu. Memang Gus Dur dilahirkan pada hari keempat bulan kedelapan. Namun perlu diketahui bahwa tanggal itu sebenarnya dihitung menurut penanggalan Islam, ia dilahirkan pada bulan Sya'ban, yang merupakan bulan kedelapan dalam penanggalan Islam. Tepatnya ia lahir pada tanggal 4 Sya'ban yang bertepatan dengan tanggal 7 September 1940.
Ayahnya, KH Wahid Hasyim, mantan menteri Agama tahun 1949. Kakek dari jalur ayahnya adalah KH Hasyim Asy'ari, pendiri Jam’iyah Nahdlatul Ulama (NU), sebuah organisasi massa Islam terbesar di Indonesia. Ibunya, Ny. Hj. Sholehah, adalah putri pendiri Pondok Pesantren Denanyar Jombang. Kakek dari jalur ibunya adalah KH Bisri Syansuri yang juga merupakan tokoh pendiri NU.
Setelah lulus SD di Jombang, ia lalu melanjutkan di SMEP (Sekolah Menengah Ekonomi Pertama) Gowongan Yogyakarta. Sambil belajar di SMEP, Gus Dur mondok di pesantren Krapyak Yogyakarta. Setamat SMEP, Gus Dur pindah ke pesantren Tegalrejo Magelang Jawa Tengah. Setelah 2 tahun di Tegalrejo, Gus Dur meneruskan ke Pesantren Tambak Beras di Jombang. Pada usia 22 tahun, Gus Dur berangkat haji dan melanjutkan pendidikan di Universitas Al-Azhar Mesir. Kemudian pada tahun 1966 Gus Dur pindah ke Universitas Bagdad di Irak, masuk di Fakultas Sastra, sampai tahun 1970.

Warna Budaya Gus Dur
Dari segi kultural, Gus Dur melintasi tiga model lapisan budaya. Pertama, Gus Dur bersentuhan dengan kultur dunia pesantren yang sangat hierarkis, tertutup, dan penuh dengan etika yang serba formal. Kedua, kultur dunia Timur yang cair (manjing, ajur, ajer), kepriyayian namun juga abangan. Dan ketiga, budaya Barat yang liberal, rasional dan sekuler.
Kesemua budaya tersebut tampak merasuki dan mewarnai dalam diri pribadi Gus Dur. Hampir tidak ada yang secara dominan berpengaruh membentuk pribadi Gus Dur secara tunggal. Semuanya bercampur dan berdialektika dalam diri Gus Dur. Inilah sebabnya mengapa Gus Dur selalu kelihatan dinamis dan sulit dipahami. Kebebasannya dalam berpikir dan luasnya cakrawala pemikiran yang dimilikinya melampaui batas-batas tradisionalisme yang dipegangi komunitasnya sendiri.

Biodata ,karier dan penghargaan Gus Dur
Nama:
Abdurrahaman Ad-Dakhil alias Abdurrahman Wahid
Tempat Tgl. Lahir:
Denanyar, Jombang, 4 Agustus (7 September) 1940
Orang Tua:
Wahid Hasyim (Ayah), Solechah (Ibu)
Istri:
Sinta Nuriyah
Anak-anak:
Alisa Qotrunnada, Zanuba Arifah, Anisa Hayatunnufus, Inayah Wulandari (Semua Perempuan)

Pendidkan:
Pesantren Tambak Beras, Jombang (1959-1963)
Departemen Studi Islam dan Arab Tingkat Tinggi, Universitas Al-Azhar, Kairo, Mesir (1964-1966)
Fakultas Sastra, Universitas Baghdad (1966-1970)

Karir:
Pengajar dan Dekan Fakultas Ushuludin, Universitas Hasyim Asy’ari
Ketua Balai Seni Jakarta (1983-1985)
Pendiri dan pengasuh pesantren Ciganjur (1984-sekarang)
Ketua Umum PBNU (1984-1999)
Ketua Forum Demokrasi (1990)
Ketua Konferensi Agama dan Perdamaian Sedunia (1994)
Anggota MPR (1999)
Presiden RI (20 Oktober 1999-24 Juli 2001)
Ketua Dewan Syuro PKB

Penghargaan:
Pada tahun 1993, Gus Dur menerima Ramon Magsaysay Award, sebuah penghargaan yang cukup prestisius untuk kategori Community Leadership. 
Wahid ditahbiskan sebagai "Bapak Tionghoa" oleh beberapa tokoh Tionghoa Semarang di Kelenteng Tay Kak Sie, Gang Lombok, yang selama ini dikenal sebagai kawasan Pecinan pada tanggal 10 Maret 2004.

Pada 11 Agustus 2006, Gadis Arivia dan Gus Dur mendapatkan Tasrif Award-AJI sebagai Pejuang Kebebasan Pers 2006. Penghargaan ini diberikan oleh Aliansi Jurnalis Independen (AJI). Gus Dur dan Gadis dinilai memiliki semangat, visi, dan komitmen dalam memperjuangkan kebebasan berekspresi, persamaan hak, semangat keberagaman, dan demokrasi di Indonesia.

Ia mendapat penghargaan pula dari Simon Wiethemthal Center, sebuah yayasan yang bergerak di bidang penegakan Hak Asasi Manusia. Wahid mendapat penghargaan tersebut karena menurut mereka ia merupakan salah satu tokoh yang peduli terhadap persoalan HAM.

Gus Dur juga memperoleh penghargaan dari Mebal Valor yang berkantor di Los Angeles karena Wahid dinilai memiliki keberanian membela kaum minoritas, salah satunya dalam membela umat beragama Konghucu di Indonesia dalam memperoleh hak-haknya yang sempat terpasung selama era orde baru.

Wahid juga memperoleh penghargaan dari Universitas Temple. Namanya diabadikan sebagai nama kelompok studi Abdurrahman Wahid Chair of Islamic Study.

Doktor kehormatan
Gus Dur juga banyak memperoleh gelar Doktor Kehormatan (Doktor Honoris Causa) dari berbagai lembaga pendidikan:
• Doktor Kehormatan bidang Filsafat Hukum dari Universitas Thammasat, Bangkok, Thailand (2000)
• Doktor Kehormatan dari Asian Institute of Technology, Bangkok, Thailand (2000)
• Doktor Kehormatan bidang Ilmu Hukum dan Politik, Ilmu Ekonomi dan Manajemen, dan Ilmu Humaniora dari Pantheon Universitas Sorbonne, Paris, Prancis (2000)
• Doktor Kehormatan dari Universitas Chulalongkorn, Bangkok, Thailand (2000)
• Doktor Kehormatan dari Universitas Twente, Belanda (2000)
• Doktor Kehormatan dari Universitas Jawaharlal Nehru, India (2000)
• Doktor Kehormatan dari Universitas Soka Gakkai, Tokyo, Jepang (2002)
• Doktor Kehormatan bidang Kemanusiaan dari Universitas Netanya, Israel (2003)
• Doktor Kehormatan bidang Hukum dari Universitas Konkuk, Seoul, Korea Selatan (2003)
• Doktor Kehormatan dari Universitas Sun Moon, Seoul, Korea Selatan (2003)

Sumber:
TEMPOInteraktif, detikNews, Wikipedia, VIVANews, dll.


Share this article :

+ komentar + 23 komentar

salam sob
Gus Dur banyak yang menyukai

5/3/11

Hidup Gusdur !!!!!!!

nama beliau akan selalu dikenang rakyat Indonesia dan tercantum dlm sejarah.

Gusdur ... Tokoh kontroversial, humoris, dan juga pandai

salam sob
meski kontroversial banyak yang suka sob

semoga hidup tenang di alam sana.. amin,,

yang jelas Gus Dur sangat menghargai pluralitas.... :)

jujur aja ya,,qw suka gaya Gus dur,dan namanya lebih terkenal di timur tengah sana,,

kalo kita bicara tentang sosok yang satu ini tak ada habisnya..jujur apa adanya..tidak seperti politikus di indonesia yang suka mem"politik"i rakyatnya sendiri...

8/3/11

Gus Dur...pahlawan bangsa dan akan selalu dikenang

Gusdur adalah pahlawan HAM

8/3/11

sebagai warga nu, aku akan selalu setia ma gus dur, walau banyak yg gak suka, tapi bagiku kenylenehan gus dur punya arti sendiri yg g bisa dipahami oleh banyak orang.

salam sahabat
jadi tahu lebih banyak tentang Gusdur terima kasih infonya ya

Gus Dur memang guru besar bangsa.

Jadi teringat akan makam dari Gus Dur ini

saya baru tahu sekarang, karena sebelunya saya belum tahu latar belakang dan sejarahnya tentang Almarhum Gusdur. o iya terimakasih ilmunya, salam sahabat.

saya suka gusdur.
alx saat jdi presiden,,bulan puasa semua libur 1 buln lbh..
hhhhh
:D

mampir juga gan :D
thanks infonya tentang gusdur

cocok menjadi pahlawan nasional ...

Kita mencintai setiap pemimpin spt Gusdur..!!!

baru tau ni sya profile gusdur, taunya dlu ketua pbnu, sepp infonya gan

gusdurian salamm

14/6/11

Ucapan orang berilmu kadang tidak bisa dicerna oleh orang2 yang ilmunya masih rendah seperti kita2 ini. Mengapa?? karena kurangnya kita berma'rifat kepada Allah... yang kita lihat hanya dunia saja.... sehingga org sering bilang Gusdur kontroversi dsb padahal mereka tidak tahu dibaliknya ada ilmu tersembunyi yang mereka tidak bisa mengetahuinya. Sekali lagi karena kurangnya mereka berma'rifat kepada Allah

Posting Komentar

Bagi yang Berkunjung dan Berkomentar, Saya mengucapkan banyak Terima Kasih
^-^By Assyafieq^-^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Assyafieq - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger